Posting Terbaru

Senin, 15 Juni 2009

Celengan Masa Depan

Sejak baru pindah ke desa, ada satu tetangga yang sangat saya kagumi. Beliau bernama mBah Jamilah. Mata pencahariaannya hanyalah penjual sayur/buah/daun atau apa saja yang bisa dijual ke pasar. Dengan penghasilan yang sangat minim. mBah jamilah seorang janda dititipi 4 orang anak, 1 orang tumbuh normal dan 3 orang tuna grahita. Perjuangan beliau sungguh luar biasa. Meskipun hidup dalam kesengsaraan namun beliau tidak pernah pernah mengeluh. Selalu menghadapi kesulitan hidupnya dengan senyum.

Salah satu sikap beliau yang sangat saya kagumi adalah rasa sosialnya yang luar biasa tinggi. Setiap kali ada orang mengaji di musholla, selalu ada saja tajilan yang beliau kirim, kadang pisang, roti atau krupuk dsb. Bukan masalah tajilannya, namun masalah kepekaan sosialnya. Luar biasa. Bagiamana tidak malu, saya seringkali masih menghitung-hitung setiap kali mau mengeluarkan tajilan atau sumbangan, namun sejak saya bertemu dengan mbah jamilah saya menjadi malu sekali. Dalam kesempitan, masih bisa beramal. Sedangkan saya, dalam kemudahan masih menghitung-hitung.
Saya jadi ingat pada kebiasaan salah satu Bude saya. Setiap kali pergi jalan-jalan, jika ditanya bude selalu menjawab, “Mau menabung”. Setahu saya bude tidak bisa membaca dan menulis, tapi depositonya banyak sekali. Jangan salah menilai, setiap dapat rejeki bude selalu menyisihkan sebagian untuk ditabung, namun tabungannya tidak ada bukti fisiknya ndak ada rekeningnya karena tidak ada banknya.
Jangan heran, bagaimana ada rekeningnya, lha wong uangnya di bagi buat mereka-mereka yang membutuhkan, tanpa butuh catatan. Setiap kali beliau jalan-jalan pasti ada beberapa amplop di dalam sakunya. Sebelum berangkat beliau selalu berdoa pada Allah supaya diberi kesempatan menolong orang. Subhanallah bude orangnya sangat beruntung, setiap hari selalu diberi kesempatan untuk menolong orang, bahkan ketika bude sibuk di rumah. Ada saja orang yang membutuhkan bantuan bude, baik berupa materi maupun tenaga dan pikiran. Karena kebiasaannya, harta bude seperti tidak pernah habis. Bude hidup dalam kesederhanaan, namun kalau memberi makan orang susah atau anak yatim piatu sangat istimewa. Membelikan pakaian anak yatim pasti sangat layak.
Mbah Jamilah dan Bude adalah dua Guru besar kehidupan saya. Saya banyak belajar pada mereka berdua. Hidup mereka benar-benar bahagia. Meskipun mereka berdua tidak dititipi harta yang berlimpah.
Kebahagiaan ada di dalam hati bukan di dalam keberlimpahan materi.
Mbah Jamilah dan bude tidak punya tabungan di bank kehidupan sekarang namun punya banyak celengan/ tabungan di kehidupan masa depan . Bagimana dengan kita? Sudahkan kita memiliki celengan/tabungan untuk kehidupan di masa depan?

Reaksi:

50 komentar:

  1. hore pertama kali--beneran gak nih?

    yah, mungkin mulai sekarang menabung... ato jangan" tanpa sadar kita udah nabung ya?

    BalasHapus
  2. tabungan untuk hidup sih baru aja mulai..
    tabungan untuk diakhirat.. belum nih..

    BalasHapus
  3. aduhh saya belom punya tabungan gimana nih hehehe

    BalasHapus
  4. di balik kebersahajaan ada kemewahan...
    kemewahan yg tak ternilai dgn apa pun..
    menabung atau berinvestasi = positif action
    terlebih menabung atau berinvestasi untuk akhirat nanti, itulah yg semestinya hrs kita lakukan...
    --terima kasih artikelnya, membuat sy termotivasi dan terinsfirasi...
    --salam anget...

    BalasHapus
  5. Mbak Puspita juga kini sudah menjadi Guru besar saya dengan postingan ini.
    Dalam setiap Rezeki yang kita dapat, ada hak orang lain yang harus kita sisihkan.

    BalasHapus
  6. Hhmmm ....Subhanallah Mbah Jamilah....

    Semoga saya juga bisa seperti beliau, keikhlasannya....

    BalasHapus
  7. weh harus nabung ya bu guru...
    dasar soewoeng gak punya otak... gak punya tabungan juga dia

    BalasHapus
  8. kalo semua orang punya gairah tinggi nabung yang seperti itu, masalah kemiskinan juga akan bisa tertanggulangi

    BalasHapus
  9. aku akan mulai nabung juga dh kaya bude..

    BalasHapus
  10. saya nabung amal perbuatan yang baik aja deh buat kehidupan di masa depan.. :)

    BalasHapus
  11. Buat semua terima kasih.
    Kalau saya pikir-pikir semua blogger tanpa disadari sudah menabung setiap hari, dengan cara berbagi ilmu.

    BalasHapus
  12. di dalam Ketenangan Jiwa.. ada kedamaian yang tiada dapat di beli dan ditukar dengan apapun.. mari raihlah Jiwa Jiwa yang Tenang dalam penyerahan diri total
    Salam Sayang

    BalasHapus
  13. Ta'jilan tu makanan/snack buat yang ngaji ya? Di kampungku juga ada lho. Tapi gantian dan giliran.

    BalasHapus
  14. ckkckckckckckc salut ma mbah jamilah dan bude...kapan saya bisa seperti itu ya?itulah inti dari kesederhanaan hidup dan inti dari keikhlasan dalam menjalani hidup...mudh mudahan mereka semua dapat tempt yang layak di sisi Allah nantinya
    aminnnnnn

    BalasHapus
  15. Hemmm harus mulai nabung nih...

    BalasHapus
  16. Belum ada tabungan sama sekali... masih nyari-nyari...

    BalasHapus
  17. Kita memang harus banyak belajar dari orang lain, termasuk dari tulisan seperti itu. Tks buat pencerahannya

    BalasHapus
  18. masih banyak kekurangan saya..thank mas atas infonya

    BalasHapus
  19. Wach benar2 harus banyak belajar n menabung untuk masa depan yang kekal nich

    BalasHapus
  20. Pencerahan sekali tulisannya.........


    makasih sharingnya


    jangan lupa untuk berkomentar n dukung aku dalam kontes Alnect komputer dengan berkomentar di

    http://www.supanku.co.cc/arsip/06/2009/advan-vanbook-no1ga2-dari-alnect-komputer.aden

    makasih ya.........semoga ini menjadi tabungan kebaikan buat Anda

    BalasHapus
  21. Wah, jadi inget pelajarannya Ustadz Yusuf Mansyur, sepertinya Konsep Ekonomi Sedekah memang jadi jalan keluar di era Globalisasi yang semakin mengglobal ini...

    BalasHapus
  22. bu buka blog saya , perlengkapan blog saya sudah agak lengkap

    BalasHapus
  23. Buat semua yang sudah berkunjung, terima kasih saja dulu ya.

    BalasHapus
  24. lam kenal juga bu, makasih ya udah mampir ke blogku dan ngasih nasihat yang berarti buat saya seorang newbie..artikel yang bagus nih, artikel ini juga adalah salah satu celengan masa depan ibu juga, karena sudah berbagi ilmu,memberi contoh yang baik dan motivasi buat pembacanya.sekali lagi, salut buat ibu..salam dari blog bisnis online>

    BalasHapus
  25. wow.. ruar biasa..
    makasih bu nice postingnya

    BalasHapus
  26. Wah.. Wah.. Wah..
    Jd memikirkan masa depan nih..

    Nice Blog.. ^^

    BalasHapus
  27. masya allah, mbak puspita. kedua contoh di atas memang patut jadi teladan. dan saya selalu percaya, bahwa menafkahkan rezeki di jalan kebaikan tak kan pernah menyebabkan kekurangan. janji allah tak pernah ingkar, bukan?

    BalasHapus
  28. hebat sekali nenek itu orang seperti itulah yg patut dicontoh

    BalasHapus
  29. Bu alamtnya iklan tu dmana???? klu bsa beri tau caranya bls klik disini

    BalasHapus
  30. maap komentar yang atas ndak bsa bu

    BalasHapus
  31. sedang bukak rekening tabungan masa depan mbak... mbaknya nabung tabungan masa depan di bank mana?

    hehehe...

    BalasHapus
  32. wah klu nabung sich tiap hari tapi ehm tiap bulan mesti kepake' buat ngenet !!!tp alhamdulillah bagi saya internet jug merupakan tabungan ilmu bagi saya.ngmg2 ibu suka nggk ma film romantis,klu suka silahkamn liat dan download http://yanuar87.co.cc/?p=41

    BalasHapus
  33. si nenek tidak mengenal lelah, itu yang sangat saya kagumi..

    BalasHapus
  34. Memang kita sebaiknya selalu menabung kebaikan, karena kita tak tahu jalan yang ada di depan kita. Dengan berbuat kebaikan, semoga perjalanan kita dalam kehidupan ini dimudahkan.

    BalasHapus
  35. blom nehh
    untuk sekarang aja masih pas-pasan
    :)

    BalasHapus
  36. ooo.. celengannya belum di bongkaaaar yaaa bunda..
    Salam Sayang

    BalasHapus
  37. Every coin has two sides. Setiap masalah bisa dilihat dari minimal dua sudut pandang. Kalau ada orang yang meminta bantuan kepada kita bisa dipandang sebagai gangguan dan bisa pula dipandang sebagai kesempatan untuk berbuat baik. Rupanya Bude dan Mbah Jamilah (cantik) memilih untuk memandang dari sudut pandang kedua.

    BalasHapus
  38. abah berkunjung neh sobat

    BalasHapus
  39. Itulah Bu Guru, pelajaran ngga hanya kita dapat dari sekolah saja. Untuk menjadi bijak dalam menjalani kehidupan, kita harus bisa menuntut ilmu tentang hidup. Yang ngga' kita dapet di meja sekolah.

    BalasHapus
  40. menabung di akhirat sesuatu yang baik karena untuk bekal kita waktu penimbangan amal nanti

    BalasHapus
  41. Dengan segala kerendahan hati saya memberikan award kepada Anda pada 30 Juni 2009. Silahkan diperiksa dan diteruskan. Terima kasih.

    BalasHapus
  42. salam buat Bu Dhe dan Mbah Jamilah. kapan2 kalau mudik saya ingin kopdar.

    salam kenal!

    BalasHapus
  43. beruntung yah, wulan bertemu dengan dua orang bijak seperti itu :)

    BalasHapus
  44. Buat Teman-teman yang sudah berkunjung dan meninggalkan komentar, Saya hanya mampu mengucapkan terima kasih.

    BalasHapus
  45. kadang2 kebaikan yang mungkin kecil tapi konsisiten .itu malah lebih baik . kita harus banyak belajar dari si mbah. selamat sore

    BalasHapus
  46. sungguhkebijakan yang sangat muliaaa salam kenal teman aku berasal dari muntilan kabupaten magelang

    BalasHapus
  47. @Kawanlama95; setiap hari kita usahakan menabung kebaikan buat bekal jika suatu sat Allah memanggil kita.Kita bisa belajar dari siapa saja dan apa saja.

    @riyan; Magelang juga saya sampai tahun 1972 di magelang setelah pemilu pindah ke Nganjuk. Terima kasih kunjungannya.

    BalasHapus
  48. Somoga menambah kualitas iman kita

    BalasHapus
  49. memang mesti dicicil dan terus dicicil :D

    BalasHapus